KUALA LUMPUR: Pemandu bas Rapid KL yang terbabit dalam insiden rempuhan lima kereta di Jalan Ampang di sini, malam tadi masih dirawat di Hospital Ampang.

Ketua Jabatan Siasatan dan Penguatkuasaan Trafik (JSPT) Kuala Lumpur, Asisten Komisioner Zulkefly Yahya, mengesahkan perkara itu sekali gus menafikan mesej yang viral di media sosial mendakwa pemandu bas berusia 32 tahun itu sudah meninggal dunia.

“Pemandu itu tidak meninggal dunia dan akan keluar hospital jam 3 petang ini.

Katanya, polis akan menjalankan siasatan lain sekiranya pemandu bas terbabit membuat laporan polis bahawa dia dipukul.

Selain itu, beliau turut memaklumkan tiada penumpang berada dalam bas Rapid KL berkenaan dalam kejadian yang berlaku kira-kira jam 8.30 malam itu.

Hari ini, viral di media sosial satu salinan paparan skrin posting ditulis seorang pengguna Facebook menggunakan nama Mario Marcello yang menulis “Berita yang diterima. Subjek (driver bas) (pemandu bas) telah meninggal dunia. Berita sebentar tadi diterima dari group (kumpulan). Al Fatihah.”

Salinan gambar paparan skrin yang viral itu dipercayai merujuk kepada pemandu bas Rapid KL berkenaan yang sebelum ini dilaporkan berada dalam keadaan separa sedar dan dirawat di Hospital Ampang akibat kecederaan yang dialaminya.

Advertisements